jump to navigation

Hikmah Ibadah Haji – ref Malaysiakini November 28, 2008

Posted by nikmj in General, Haji, islam, National, utusan malaysia.
Tags: , , , ,
trackback

 

Jemaah haji Malaysia ketika berada di Padang Arafah.



IBADAH haji adalah ibadah yang paling fundamental atau asas dalam agama Islam. Ketika Nabi Muhammad SAW menyebutkan ‘struktur’ bangunan Islam, maka baginda meletakkan ibadah haji sebagai bahagian yang tidak terpisah.

Dalam al-Quran, Allah berfirman yang bermaksud: “Padanya terdapat tanda- tanda yang nyata (diantaranya) makam Ibrahim; barangsaiapa memasukinya (Baitullah itu) menjadi amanlah dia; mengerjakan haji adalah kewajipan manusia terhadap Allah, iaitu bagi orang- orang yang mampu mengadakan perjalanan ke Baitullah“. (Surah Ali-Imran ayat 97).

Haji dan umrah sememangnya menyimpan rahsia tersendiri yang sukar difahami secara lahiriah. Ibadah haji, sebagaimana erti harfiahnya adalah berjalan dengan tujuan tertentu, yakni kerana Allah. Satu ‘perjalanan kerinduan’ untuk mencari dan menggapai keredaan Allah SWT. Meskipun tidak semua orang mempunyai tujuan yang sama dalam melaksanakan ibadah ini, namun biasanya orang yang melakukan haji tujuannya ingin ‘bertemu’ dengan Allah, dengan kapasitinya yang berbeza-beza.

Orang yang datang dengan iman tebal akan menemukan kebahagiaan tersendiri saat berada di sekitar Mekah dan Madinah, terutama saat-saat dia ‘menyapa’ Allah di hadapan Kaabah. Sementara orang yang kurang imannya juga mengalami pengalamannya tersendiri ketika berada di bawah naungan Allah di tirai Kaabah tersebut.

Banyak kisah yang kita dengar di mana seseorang mendapatkan jawapan dari kesulitannya saat dia menunaikan haji. Misalnya di mana sebelum ini mereka tidak mendapat anak, namun apabila pulang dari mengerjakan haji, mereka memperoleh anak. Ada sesetengahnya sulit atau sukar dalam menentukan pasangan hidupnya, namun pulang dari Tanah Suci mereka bertemu jodoh; malah ada yang sakit, kemudian sembuh dan sebagainya.

Bagi mereka yang imannya kuat, dia ‘menemukan’ Allah di sana. Doanya dikabulkan, hatinya diisi kegembiraan, dapat merasakan manisnya berdoa, nikmatnya melakukan solat, damainya jiwa dan segala bentuk kenikmatan psikologi dan spiritual yang tidak mudah untuk dikisahkan secara verbal. Namun, itulah berkat yang diperoleh daripada mengerjakan haji sama ada kecil atau besar, semuanya anugerah Allah.

Di antara ‘rahsia’ ibadah haji yang diperintahkan kepada kita adalah untuk mengingat kembali pengalaman Nabi Ibrahim as. yang begitu besar jasa dan pengorbanannya dalam menyebarkan fahaman tauhid.

Salah satu pengorbanan Ibrahim as adalah ketika baginda diperintahkan Allah untuk menyembelih anaknya Ismail yang amat dikasihi dan dicintainya, Meskipun perintah ini amat berat, namun demi melaksanakan perintah Allah, Ibrahim as bersedia mengorbankan puteranya dan menganggap segalanya itu adalah ujian daripada Allah SWT untuk menguji sejauh mana keimanannya terhadap Maha Pencipta.

Perintah

Setelah Ibrahim benar-benar ingin melaksanakan perintah dan Ismail telah dibaringkan untuk disembelih serta pisau telah diletakkan di lehernya, datanglah seruan daripada Allah yang bermaksud: Ibrahim, cukuplah, kamu sudah membuktikan dirimu sebagai orang yang setia kepada Tuhan! (Surah Al-Shaffat ayat 104-105).

Inilah sebesar-besar pengorbanan yang didasarkan pada keikhlasan kerana Allah SWT.

Kedalaman makna ibadah haji tidak dapat difahami dengan baik dan jelas, malah akan menimbulkan kekeliruan jika kita tidak memahami siapa Nabi Ibrahim as dan keistimewaannya. Hakikatnya ibadah tersebut amat berkaitan dengan pengalaman rohani Nabi yang mulia dan agung itu.

Haji seperti inilah yang disebut haji mabrur. Haji yang sangat mulia dan amat bernilai dan oleh hal yang demikian itu, ia menjadi harapan setiap orang yang beriman; yang secara umumnya, kata mabrur bererti baik. Dalam surah Ali-Imran ayat 92, al-Quran mengggunakan kata ‘birr’: Kamu tidak akan memperoleh kebajikan (al-birr) kecuali kamu mendermakan sebahagian dari hartamu yang kamu cintai. ‘Di sinilah kebajikan kepada sesama manusia. Inilah hakikat ajaran Islam, yang memang dirancang untuk memperkuat hubungan manusia dengan Allah dan sekali gus hubungan dengan sesama manusia.

Terdapat tiga keistimewaan Nabi Ibrahim yang tidak dimiliki oleh nabi dan manusia lain, yang sekaligus dicerminkan dalam ibadah haji.

Pertama: Ibrahim menemui Tuhan melalui pencarian dan pengalaman rohani. Kedua, melalui baginda, kebiasaan mengorbankan manusia sebagai tumbal (korban untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik) dibatalkan oleh Allah SWT. Ini bermaksud bukan kerana manusia itu terlalu mahal untuk pengorbanan itu. Justeru apabila panggilan Ilahi tiba, tiada satupun yang mahal.Ini semua kerana rahmat dan kasih Tuhan.Dan yang ketiga,nabi Ibrahim adalah satu-satunya nabi yang bermohon agar diperlihatkan bagaimana Tuhan menghidupkannya yang mati, dan permohonan tersebut dikabulkan oleh-Nya.Ini dijelaskan oleh Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 260 yang bermaksud: Dan (ingatlah) ketika nabi Ibrahim merayu dengan berkata: “Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati.” Allah berfirman yang bermaksud “Adakah Engkau belum percaya (kepada Kekuasaanku)?” Nabi Ibrahim menjawab: “Bahkan(aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang sangat-sangat ingin menyaksikannya)“. Allah berfirman: “Jika demikian, ambillah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincangkanlah semuanya). Setelah itu letakkanlah diatas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. Kemudian serulah burung-burung itu, nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera.Dan ketahuilah sesungguhnya Allah maha kuasa lagi maha bijaksana,”.

Allah Yang Maha Esa, kemanusiaan dan keyakinan akan adanya hari Akhirat adalah makna-makna yang amat dalam dari setiap amalan ibadah haji. Tanpa menghayatinya, ibadah tersebut tidak banyak erti dan maknanya bagi jiwa manusia. Dengan keyakinan itu, lahir keyakinan tentang persamaan dan bahawa semua manusia sama darjatnya dari segi kemanusiaannya. Ini dicerminkan melalui kewajipan memakai pakaian ihram, kerana ‘pakaian biasa’ seringkali menggambarkan status manusia.

Demikianlah, betapa besar janji Allah tentang ibadah haji ini dan betapa mulianya orang yang mendapatkan kesempatan melakukannya. Kita yang mampu memang diwajibkan berhaji sekurang-kurang sekali seumur hidup. Namun, disebabkan fadilat atau keutamaannya yang sedemikian besar, sebahagian kaum Muslimin yang mampu akhirnya melakukannya berulang-ulang lantaran ingin memperoleh pahalanya yang besar itu.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Recent Comments

    fruit machines for s… on Isu Royalti Minyak Kelantan…
    Wallace on LIVE : Inkues kematian Teoh Be…
    SEO on Isu Manohara – Dokumen b…
    semut on Altantuya, C4, puaka, pembunuh…
    ibn wahab on Dr Asri dan fahaman Wahab…
    cincau on How TNB legally cheat Malaysia…
    first world genting… on RPK bongkar Surat Misteri SPRM…
    mengukir waktu on Ramalan nasib menerusi Tarikh…
    Oswaldo Beumer on What you should know about H1N…
    ahmed on Rahsia Surah Al-Kautsar
    what women want in m… on Isu Royalti Minyak Kelantan…
    fazal hatta on Balasan dunia kepada ‘ko…
    chatroulette on Kugan death widens the Gaps be…
    Pritapal Singh on Nissan Grand Livina 10000km ma…
    Toklang Cik on Sunnah Nabi Amalan Sehari…
  • %d bloggers like this: